Mana Duitnya???

Ini cerita tentang gw yang dari kecil punya bakat akting dan adik gw yang dari kecil sangat berniat membunuh karakter gw.

Cerita ini juga gw posting disini.

Bukan, bukan karna gw sedang menggalang simpatik dari para Blogger untuk jadi Presiden taun 2009, tapi emang karna Blog gw banyak dan gw bingung harus nulis cerita apalagi, penyakit kapasitas otak terbatas.

Oke, kita kembali aja ke ceritanya…

Waktu itu gw lagi liburan dirumah nene’ gw, yaa seperti yang sering dikumandangkan dalam karangan bahasa Indonesia “Liburan ke Rumah Nenek”. FYI, waktu itu gw masih SMP, lagi lucu2nya buat dijejelin racun. Suatu hari gw disuruh ngajakin jalan2 ade gw yang masih TK karna nyokap gw lagi sibuk nyiapin acara nikahan tante gw, atau itu hanya kamuflase untuk membuang dua anaknya, biar ga ketauan.

Karna ga mau dianggap durhaka dan dikutuk jadi batu, jadi gw terpaksa bawa tuh ade’ gw jalan2, ga lupa dipakein rante biar ga lepas.

Lumayan jauh juga gw jalan…Tiba2 dikejauhan gw ngeliat tante gw lagi diri di pinggir jalan, untung ga ditengah jalan, bisa mati ketabrak beca’. Tepat di depannya ada seonggok, bukan, bukan seonggok tapi setandan, bukan, sepiring, bukan, seekor…sebiji ANGKOT.

Tanpa bertanya2 gw ngajak ade’ gw (yg pake rante, hehe…) untuk naek angkot dan menggeser posisi duduk, biar tante gw bisa naek ke angkot tanpa kesandung kaki gw yg lucu. Tapi ternyata pemirsa…tante gw ga naek angkot itu, gw panik. Bukan karna gw sayang bgt sama tante gw sampe ga mau jauh, tapi gw GA BAWA DUIT!!

Tapi anjing menggonggong angkot tetap berlalu. Angkot pun melaju…juuu…Mampus!!! Gw berusaha memberikan kode ke tante gw kalo gw butuh pertolongan, gw mau pake kode semapur, atau yg ekstrim mau bikin api unggun, tapi takut digorok sama supir angkot.

Pengen nangis bombay rasanya, tapi tante gw, yg gw rasa terobsesi jadi Miss Universe, malah melambaikan tangannya minta ditabok.

Lupain aja tante2 itu, kita kembali pada keadaan panik ini…Dasar otak gw cuma setengah, malah tambah bingung harus gimana, sempet kepikiran buat loncat aja dari angkot ninggalin ade gw, tapi itu sih malah memberikan nyawa sama nyokap gw. Mungkin cara yg paling baik adalah berpura2 jadi penjahat yg menyandra anak kecil, tapi gw ga bawa senjata, satu2nya yg gw bawa adalah sisir serebu 3 yang warnanya bisa bikin katarak.

Ancamannya adalah “Biarkan saya turun dari angkot ini atau rambut anak ini akan saya sisir?!?!”

Mungkin gw emang bakal diturunin, atau bahkan dilempar lewat jendela.

Oke, gw harus berpikir keras, sebagai kakak yg baik, gw ga boleh mempermalukan ade’ gw yang masih imut2 ini. Akhirnya gw menyusun strategi, dan membawa ade’ gw kedalam drama spektakuler yg akan gw buat ini, gw bilang sama dia..

Neng, (iya namanya boneng, dan gw bokir) kita kan ga punya uang, nanti kalo’ kita turun kaka bakal pura2 nanyain uang ke kamu ya”

iya ka”

Nah nanti kamu pura2 juga, bilang aja ‘kan tadi uangnya ada di kaka’ gitu”

iya ka”

Akting lah pokonya”

iya ka”

Jangan sampe kita ketauan kalo kita sebenernya ga bawa uang”

iya ka”

(Gw ga ngerti sebenernya ade’ gw tuh paham apa lagi cacingan)

Tapi Mantabh lah…setidaknya gw akan turun dari angkot ini tanpa harus malu.

Tepat di depan gang rumah nene gw, dengan PD gw minta berenti ke sang sopir “kiri bang”

Setelah turun dan seharusnya membayar, gw pun memulai drama spektakuler abad ini…

Neng, uangnya mana?tadi kan di kamu?”

Adik gw yang cantik pun menjawab dengan mantabh “Kita kan emang ga bawa uang ka”

SINTING.

Peringatan Pemerintah: Jauhi kasus-kasus semacam ini karna menyebabkan kerusakan otak dan urat sarap malu.

Advertisements

One thought on “Mana Duitnya???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s